Adat Istiadat Dalam Pernikahan Adat Jawa Yang Bisa Dan Pantang Diubah

Adat Istiadat Dalam Pernikahan Adat Jawa Yang Bisa Dan Pantang Diubah

64 views
0

Hingga saat ini pernikahan dengan nuansa adat tradisional masih banyak digemari. Bahkan, banyak generasi muda lebih memilih menggunakan busana dan menggelar upacara tradisional dibanding bernuansa internasional dalam pernikahannya. Misalnya, pernikahan bernuansa Jawa yang banyak digemari. Namun, tak sedikit dari mereka yang ingin mengombinasikan nuansa tradisional dengan sedikit sentuhan modern. Padahal, dalam pernikahan Jawa, dan adat lainnya, ada pakem-pakem yang tak boleh diubah sama sekali.

Adat Istiadat Dalam Pernikahan Adat Jawa Yang Bisa Dan Pantang Diubah

Nah, bagi yang berencana menggelar pernikahan dengan adat Jawa, berikut ini pakem-pakem yang tidak boleh diubah, dan yang boleh sedikit dimodifikasi. “Salah satu yang tidak boleh diubah adalah pengenaan busana dodot, itu tidak bisa dimodifikasi apapun. Bahkan ketika memakai bolero harus menggunakan bolero dari bludru, itu sudah mutlak secara tradisional,” kata Mamie Hairdo perias pengantin dan pemandu adat pernikahan Jawa.

Dia memaparkan, untuk adat Jawa yang boleh dimodifikasi paling tidak sebesar 30%, dan 70% sisanya harus tetap mengikuti pakem. Ini juga berlaku untuk riasan. “Yang tidak boleh dimodifikasi itu paes, Solo itu harus warna hijau, itu mutlak. Kadang banyak klien dengan dodot Solo, inginnya paes warna hitam. Itu saya beri pengarahan, kasih tahu artinya. Seperti itu yang tidak bisa diubah,” tutur dia.

About author